DAWET JABUNG (1): Dawet Legendaris dari Lereng Wilis

0
440
Advertisement
Kuliner dawet yang satu ini agak berbeda. Lebih lezat dan lembut karena takaran yang pas dan kualitas bahannya. Bagaimana nikmatnya?
idealoka.com – Dawet sudah jadi kekayaan kuliner minuman Indonesia. Namun dawet khas ‘Kota Reog’ Ponorogo, Jawa Timur, ini lebih lezat dan menyimpan sejarah panjang. Sekilas, minuman ini tidak terlalu berbeda dengan dawet-dawet dari daerah lain. Berisi air gula, cendol, santan dan lebih segar dicampur es. Tapi dawet yang satu ini jelas menyegarkan.

 

Dawet jabung menjadi berbeda karena berbagai keunikan dan legenda yang lekat padanya. Mulai dari cara penyajian, keasyikan suasana warungnya, hingga mitos yang terus beredar dari mulut ke mulut. Hal ini membuat dawet jabung semakin mendapat tempat, bukan saja di Ponorogo, tetapi juga hingga di luar daerah.
Dari sisi resep, dawet jabung mirip dengan dawet pada umumnya. Komposisinya adalah air gula merah yang dicampur dengan cendol yang terbuat dari sagu aren. Kadang-kadang ada pula campuran nangka dan ada pula yang melengkapinya dengan gempol. Setelah itu baru dituangi santan. Rasa manis bercampur gurih ditambah rasa segar dari cendol pasti membuat kangen penikmatnya. Apalagi kalau ditambahkan es batu yang pasti membuat minuman ini semakin segar.
Fitri, salah satu penjual dawet mengatakan, salah satu kekhasan dawet jabung adalah pada cendol yang terbuat dari sagu aren tersebut. Sagu aren ini didapatkan dari Ponorogo sendiri. Yaitu dari kawasan Ngebel di sekitar lereng Gunung Wilis di bagian timur Ponorogo. Cendol yang kenyal dengan tekstur yang halus memang memberi sapaan tersendiri bagi lidah penikmatnya. Hhhmmm, benar-benar segar.
Ternyata bukan perkara mudah untuk bisa membuat cendol khas dawet jabung ini. “Tidak semua orang bisa lho. Harus pas takarannya. Ya airnya, ya sagunya. Kalau tidak pas jadi terlalu lembek, atau terlalu keras dan tidak enak saat dikunyah,” ujar Fitri.
 
Karena itu, saat ini ibunya, Bu Legik, sering didatangi orang-orang yang ingin belajar membuat cendol. “Mereka datang dan belajar di sini. Setelah itu baru membuat sendiri untuk berdagang dawet di daerah lain,” ujar Fitri.
Tak terhitung jumlah orang yang telah mempelajari pengolahan cendol dan resep membuat dawet jabung. Sebab itu wajar bila kini dawet jabung tak hanya dijual di Ponorogo, tapi juga di berbagai kota di Indonesia, termasuk di ibukota Jakarta. (bersambung)
Penulis:
Dili Eyato
Jurnalis dan fotografer di Ponorogo, Jawa Timur
dilieyato.foto@yahoo.com 
 
 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here