Zul, Penyandang Disabilitas Pembawa Obor Asian Games

0
310
Zulkarnain (tengah) didampingi Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas (kiri) dan Wakil Bupati Banyuwangi Yusuf Widyatmoko (kanan) saat membawa obor Asian Games.
Advertisement

idealoka.com – Kirab obor Asian Games yang melintas di Banyuwangi, Minggu, 22 Juli 2018  terasa spesial. Tidak hanya kalangan atlet ataupun tokoh masyarakat yang ikut mengarak. Namun juga ada seorang penyandang difabel berprestasi yang ikut serta membawa obor api abadi tersebut.

Penyandang difabel tersebut bernama Achmad Zulkarnain. Ia mendapat kehormatan untuk membawa obor yang menjadi perlambang momen olahraga paling akbar di Asia itu. Obor tersebut diserahkan langsung oleh Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas kepada Zulkarnain di depan Stadion Diponegoro, Banyuwangi.

Advertisement

Walaupun kondisi kaki dan tangan Zul – demikian sapaan karib lelaki berusia 25 tahun itu – tidak sempurna, akan tetapi ia tampak tak kesulitan membawa obor yang beratnya mencapai 2 Kilogram tersebut.
Zul menempuh rute sepanjang 500 meter dari depan stadion hingga sisi selatan dari simpang lima Banyuwangi. 100 meter pertama ia terlihat berlari kecil dengan diiringi oleh Bupati Anas dan forum pimpinan daerah yang kompak hadir  khusus obor Asian Games.

Kemudian, untuk mempermudah perjalanan di tengah jubelan penonton yang memadati sepanjang perjalanan, Zul harus menggunakan kursi roda sembari menenteng obor tersebut. Bupati Anas dan tokoh masyarakat yang lain bergantian mendorongnya.

“Alhamdulillah, senang banget rasanya. Bisa mewakili Banyuwangi pada event sebesar ini,” kata Zulkarnain usai menjalankan tugasnya.

Ia mengaku mempersiapkan diri secara khusus untuk menjalankan tugas ini. Selain menggunakan celana cukup tebal untuk melindungi kakinya dari gesekan aspal, ia juga melatih membawa obor. “Latihannya bawa botol air mineral yang besar dan lari-lari kecil di rumah,” paparnya.

Sedangkan untuk bobot obor sendiri, tak menjadi masalah baginya. “Sepertinya masih beratan kamera saya,” ujarnya sembari menunjuk kamera DSLR dengan lensa 70-200.

Tak hanya kebanggaan yang memenuhi perasaan Zulkarnain. Namun, sebagai penyandang difabel, ada makna besar yang diharapkannya. “Bagi saya ini adalah sebuah demo, menunjukkan kemampuan seorang difabel. Bagi saya ini bisa meminimalisir pandangan aneh dari masyarakat kepada difabel. Inilah misi penting yang harus saya tampilkan pada kesempatan ini,” ujarnya.

Kapolres Banyuwangi AKBP Donny Adityawarman ikut mengawal api obor Asian Games yang melintas di Banyuwangi.

Terpilihnya Zulkarnain bukan sekadar memilih penyandang disabelitas. Namun, ada spirit yang besar yang ingin ditampilkan dari sosok pria asal Desa Benelan Kidul, Kecamatan Kabat, Banyuwangi itu. Keterbatasan fisik bukanlah penghalang untuk meraih prestasi.

Zulkarnain tersohor sebagai seorang fotografer profesional. Ia telah meraih banyak prestasi dari keahliannya memotret tersebut. Di antara prestasinya adalah meraih The Best Photo Nice Shoot, Anugerah Gantari Award Metro TV, dan Motivator Hellen Keller, Surabaya.

“Kegigihan Zulkarnain dengan segala keterbatasannya mampu mengukir prestasi yang luar biasa. Ini pelajaran penting bagi kita, bahwa dengan semangat yang pantang menyerah, apapun kendala dan hambatannya bisa kita hadapi. Ini sejalan dengan semangat Asian Games agar atlet-atlet yang bertanding terus gigih meraih target preatasi,” kata Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas.
Sebagaimana yang Zulkarnain ceritakan, untuk bisa menjadi seorang fotografer profesional sebagaimana saat ini, bukanlah hal yang mudah. Ia harus melawan stigma dan pandangan merendahkan dari orang lain.

“Saya kenal fotografi ini sekitar empat tahun yang lalu. Awalnya saya hanya tukang foto KTP di sebuah warnet (warung internet),” ceritanya.

Yang awalnya hanya memfoto untuk kebutuhan KTP yang hanya berupa pasfoto ukuran 3×4 itu, bakat Zul pada dunia pemotretan mulai terasah. Mahasiswa Universitas 17 Agustus 1945 Banyuwangi itu, lambat laun mulai mengumpulkan uang untuk membeli kamera sendiri. Dari sanalah ia mulai belajar untuk menjadi fotografer profesional.

“Awalnya belajar kepada teman-teman, kemudian saya juga dapat kesempatan untuk belajar ke Darwis Triadi School of Photography,” akunya.

Zulkarnain tidak hanya menggeluti fotografi. Ia juga pernah menekuni bidang lainnya. Tercatat ia pernah menjadi musisi di grup kasidah al-Mumtaz. Ia juga pernah belajar skateboard, mengendarai sepeda motor khusus dan banyak hal lainnya. “Saya ingin keterbatasan ini, membuat orang lain memandang remeh,” ucapnya. (*)

Kontributor: Hermawan

Editor: Ishomuddin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here