Pemkab Kediri Terima Alat Peringatan Informasi Gempa dan Tsunami Bantuan BMKG

Citra WRS informasi gempa dan tsunami. Pemkab Kediri menerima alat WRS gempa dan tsunami bantuan BMKG. Foto: Dinas Kominfo Kab. Kediri.
Advertisement

idealoka.com (Kediri) – Pemerintah Kabupaten Kediri kini memiliki sistem penerima peringatan atau disebut Warning Receiver System (WRS) gempa bumi dan tsunami. Alat tersebut merupakan bantuan dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

Alat diseminasi informasi dan peringatan dini gempa bumi dan tsunami tersebut ditempatkan di kantor Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kediri. WRS merupakan sistem aplikasi berbasis komputer yang digunakan untuk menerima informasi dari WRS server BMKG pusat.

Advertisement

BACA : Polres Kediri Dirikan Posko Tanggap Darurat di Wilayah Rawan Bencana

Plt. Kepala BPBD Kabupaten Kediri Slamet Turmudzi menjelaskan fungsi WRS lebih kepada menerima informasi dan memberi tahu situasi wilayah. Alat tersebut sangat bermanfaat untuk mengantisipasi terjadinya gempa bumi susulan di suatu daerah dan membantu masyarakat dalam deteksi dini.

BPBD Kabupaten Kediri telah membentuk tim siaga bencana di desa sehingga informasi dari alat WRS tersebut bisa diteruskan kepada masyarakat melalui jaringan Tim Siaga Desa menggunakan sistem pesan SMS di telepon genggam.

BACA : Longsor di Kediri, Rumah Warga Rusak hingga Akses Jalan Tertutup

“Informasi gempa di seluruh Indonesia secara real time akan masuk di monitor ini. Nomor HP teman-teman di wilayah akan dimasukkan ke dalam sistem, sehingga ketika ada gempa, akan ada pemberitahuan ke HP masing-masing. Ini sebagai alat untuk memberi informasi sehingga masyarakat dapat mengantisipasi jika ada gempa susulan,” ujarnya, Rabu, 24 Juni 2020.

Untuk diketahui, potensi gempa di Kabupaten Kediri tergolong kecil. Akan tetapi mengingat potensi gempa seluruh Indonesia cukup besar, maka alat tersebut sangat membantu. Sehingga bila terjadi gempa di seluruh Indonesia, mereka dapat memberitahu keluarga yang ada di luar daerah. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here